Home / EKONOMI & BISNIS / Gubernur Kalbar Sutarmidji akan Tindak Tegas Perusahaan Perkebunan dan Pertambangan yang Tidak Patuh Pajak
Gubernur Kalbar, Sutarmidji tengah menyampaikan pengarahan kepada semua Kepala Dinas di Pendopo Gubernuran, Pontianak pekan lalu. (Foto: Kang Nchuss)

Gubernur Kalbar Sutarmidji akan Tindak Tegas Perusahaan Perkebunan dan Pertambangan yang Tidak Patuh Pajak

PONTIANAK, Kopdarnews.com – Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Pendapatan Daerah (BPKPD) Kalimantan Barat, Samuel, SE., M.Si menegaskan dirinya sangat mendukung langkah Gubernur Kalbar, Sutarmidji untuk menindak tegas perusahaan perkebunan dan pertambangan yang tidak mematuhi pajak kendaraan bermotor dan bahan bakar kendaraan bermotor di luar yang dikelola Pertamina.

Hal ini menurut Gubernur Kalbar Sutarmidji nyaris lolos dari pengawasan pihak terkait, padahal sangat berpotensi menambah pendapatan Kalbar.

“Kita akan lakukan tindakan persuasif untuk perusahaan yang tidak patuh pajak ini. Tapi jika masih bandel, seperti yang disampaikan Pak Gubernur, akan kita laksanakan sampai pencabutan izin, tidak akan mendapatkan pelayanan dan sebagainya,” ujarnya saat ditemui diruangannya, Selasa (4/12/2018).

Sebab, kata Samuel, pajak selain merupakan pendapatan, juga bersifat wajib sesuai ketentuan Undang-undang dan bisa dipaksakan.

“Pak Gubernur sangat konsen dengan hal ini. Sebab selain sebagai sumber pendapatan, juga sangat diperlukan untuk membiayai pembangunan,” katanya.

Memang, diakui Samuel saat ini masih banyak perusahaan perkebunan dan pertambangan yang bandel terhadap pajak.

“Metode kita diawali dengan mendata, sosialisasi kemudian menetapkan besaran pajak yang harus perusahaan bayar. Ada yang cepat merespon, ada juga yang sering banyak alasan. Tapi tak menutup kemungkinan dalam waktu dekat akan ada upaya paksa dan sesuai apa yang disampaikan Pak Gubernur,” tegasnya.

Samuel juga tak menampik ada indikasi penggelapan pajak. Hal itu menurutnya sangat mungkin terjadi.

“Bisa saja, manusia inikan memang terbiasa menghindari pajak. Mungkin saja bisa terjadi seperti itu. Kami ketika rapat bersama Dewan, hal itu juga disampaikan. Bisa saja kebocoran-kebocoran itu terjadi dan memang kita akan bersinergi dengan Dewan untuk menindaklanjuti ini,” tuturnya.

“Yang pasti kalau masih tidak patuh pajak, akan segera kita panggil dan langkah tegasnya sesuai yang disampaikan Pak Gubernur yakni pencabutan izin dan sebagainya,” tandasnya.

Seperti diketahui sebelumnya Gubernur Kalbar, Sutarmidji menegaskan akan menindak tegas perusahaan perkebunan dan pertambangan yang tak patuh akan pajak.

“Perusahaan perkebunan saya ingatkan supaya mereka mematuhi ketentuan itu, kalau tidak saya akan ambil langkah-langkah yang berkaitan dengan masalah perizinan dan sebagainya karena mereka tidak patuh, atau kalau ada unsur penyimpangan dari kewajiban bayar pajak, kita akan proses,” tegas Sutarmidji.

“Sama juga dengan pajak bahan bakar kendaraan bermotor. Ini juga yang diluar pertamina banyak yang tidak mematuhi itu. Ini masuk kategori penggelapan pajak dan saya akan serahkan ke aparat penegak hukum kalau mereka tidak tertib. Saya tak main-main, karena ini menyangkut hak masyarakat Kalbar dan untuk biaya pembangunan. Jangan mereka nikmati pembangunan tapi bayar pajak tak mau,” pungkas Sutarmidji.

About fairuz -

Check Also

‘Santri Modern Adalah Penggerak Kemandirian Ekonomi Dan Panutan Masyarakat

Pekalongan, Kopdarnews.com-Salah satu pilar penting membangun bangsa adalah kemandirian ekonomi yang berbasisi nilai luhur dan ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *